Teknik Fermentasi Bokashi Membuat Pupuk Organik dengan Mengolah Sisa-Sisa Bahan Organik Secara Efektif

Eiji

Teknik fermentasi bokashi adalah metode yang efektif dalam menghasilkan pupuk organik berkualitas tinggi dengan menggunakan sisa-sisa bahan organik. Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang teknik fermentasi bokashi, manfaat pupuk organik bokashi, prinsip dasar fermentasi bokashi, langkah-langkah dalam pembuatan bokashi, cara penggunaan bokashi sebagai pupuk organik, kelebihan teknik fermentasi bokashi, serta kesimpulan yang dapat diambil.

Pengertian Bokashi

Bokashi berasal dari bahasa Jepang yang berarti “bahan yang terfermentasi dengan baik.” Bokashi adalah salah satu jenis pupuk organik yang dibuat melalui proses fermentasi anaerobik menggunakan mikroorganisme efektif (EM4). Mikroorganisme ini membantu memecah sisa-sisa bahan organik menjadi nutrisi yang mudah diserap oleh tanaman.

Manfaat Pupuk Organik Bokashi

Pupuk organik bokashi memiliki berbagai manfaat, antara lain:

  1. Meningkatkan kesuburan tanah: Bokashi mengandung mikroba yang dapat mengembalikan kesuburan tanah dan meningkatkan kualitas tanah.
  2. Menekan pertumbuhan gulma: Bokashi membantu mengurangi pertumbuhan gulma dengan meningkatkan keseimbangan mikroba di tanah.
  3. Meningkatkan kualitas tanaman: Nutrisi yang terkandung dalam bokashi membantu tanaman tumbuh lebih baik dan menghasilkan buah yang lebih berkualitas.
  4. Ramah lingkungan: Bokashi merupakan pupuk organik yang ramah lingkungan karena menggunakan bahan-bahan alami dan mengurangi limbah organik yang dibuang ke tempat pembuangan sampah.

Prinsip Dasar Teknik Fermentasi Bokashi

Teknik fermentasi bokashi didasarkan pada prinsip-prinsip berikut:

A. Penggunaan Mikroorganisme Efektif Mikroorganisme efektif (EM4) digunakan dalam proses fermentasi bokashi. EM4 mengandung berbagai jenis mikroba yang memiliki peran penting dalam mendekomposisi bahan organik.

B. Pemanasan dan Pengeringan Bahan Organik Sebelum proses fermentasi, bahan organik seperti sisa-sisa makanan atau dedaunan segar perlu dipanaskan dan dikeringkan agar menghilangkan kelembaban berlebih. Hal ini membantu mencegah pertumbuhan mikroba yang tidak diinginkan.

Baca Juga :  Menyoal Efektivitas Program Ponsel Subsidi Sudahkah Mencapai Sasaran

C. Pengolahan dengan EM4 Setelah bahan organik dipanaskan dan dikeringkan, bahan organik tersebut dicampur dengan EM4. EM4 akan mengawali proses fermentasi dan mengubah bahan organik menjadi bokashi yang kaya akan nutrisi.

Langkah-langkah dalam Membuat Bokashi

Berikut adalah langkah-langkah dalam pembuatan bokashi:

A. Persiapan Bahan-bahan

  1. Kumpulkan sisa-sisa bahan organik seperti sisa makanan, daun, atau jerami.
  2. Panaskan bahan organik tersebut dalam wadah tertutup selama beberapa hari untuk mengurangi kelembaban.

B. Proses Fermentasi

  1. Setelah bahan organik terkumpul, campurkan dengan EM4 dalam wadah yang kedap udara.
  2. Tutup wadah rapat dan biarkan fermentasi berlangsung selama 2-4 minggu.
  3. Setelah proses fermentasi selesai, bokashi siap digunakan sebagai pupuk organik.

C. Pemeliharaan dan Penyimpanan Bokashi

  1. Simpan bokashi dalam wadah kedap udara untuk mencegah kontaminasi mikroba dari lingkungan.
  2. Jaga kelembaban bokashi agar tetap dalam kondisi yang optimal.

Cara Menggunakan Bokashi sebagai Pupuk Organik

Bokashi dapat digunakan sebagai pupuk organik dengan cara sebagai berikut:

  1. Taburkan bokashi secara merata di sekitar akar tanaman.
  2. Ratakan bokashi dengan menggunakan tangan atau alat penggembur tanah.
  3. Siram tanaman dengan air bersih setelah pemberian bokashi.

Kelebihan Teknik Fermentasi Bokashi

Teknik fermentasi bokashi memiliki beberapa kelebihan, di antaranya:

  1. Efektif dalam mendekomposisi bahan organik: Teknik fermentasi bokashi mempercepat proses dekomposisi bahan organik menjadi nutrisi yang mudah diserap oleh tanaman.
  2. Meningkatkan kualitas tanah: Bokashi membantu meningkatkan kesuburan dan struktur tanah, sehingga tanaman dapat tumbuh lebih baik.
  3. Mengurangi limbah organik: Dengan menggunakan bokashi, sisa-sisa bahan organik dapat diolah menjadi pupuk berkualitas tinggi, mengurangi limbah yang dibuang ke tempat pembuangan sampah.

Teknik fermentasi bokashi adalah metode yang efektif untuk menghasilkan pupuk organik berkualitas tinggi dengan mengolah sisa-sisa bahan organik. Proses fermentasi menggunakan mikroorganisme efektif (EM4) dan mengikuti prinsip dasar yang meliputi penggunaan mikroba, pemanasan dan pengeringan bahan organik, serta pengolahan dengan EM4. Langkah-langkah dalam pembuatan bokashi meliputi persiapan bahan-bahan, proses fermentasi, dan pemeliharaan bokashi. Bokashi dapat digunakan sebagai pupuk organik dengan cara ditebarkan di sekitar tanaman. Teknik fermentasi bokashi memiliki kelebihan dalam mendekomposisi bahan organik, meningkatkan kualitas tanah, dan mengurangi limbah organik.

Baca Juga :  Peran Pemerintah dalam Mendorong Pemenuhan Ponsel Subsidi yang Berkualitas

Artikel Terkait

Bagikan:

Tags