Alat Pengolah Tanah Modern ROTAVATOR, Fungsi Dan Cara Menggunakannya

Eiji

Alat Pengolah Tanah Modern ROTAVATOR – Rotavator merupakan alat yang digunakan untuk memudahkan untuk menghilangkan gulma dan membajak tanah untuk menyiapkan tenah yang bagus untuk ditanami. Alat ini digunakan dalam pertanian, lansekap, berkebun, dan perawatan kebun. Rotavator merupakan sebuah traktor yang memiliki banyak bilah berputar pada bagian bawahnya.

Rotavator merupakan suatu alat pengolah tanah yang bisa untuk terbagi menjadi dua tahap . Yaitu tahap pertama pengolahan diolah dilakukan dengan cara membolak-balikkan tanah, memotong serta mencacah. Sedangkan mengolah tanah pada tahap keduanya yaitu tanah nantinya akan menjadi rapi, hama tanaman hilang, serta tata airpun akan menjadi rapi

Mesin tersebut bisa ditenagai oleh mesin diesel atau bahan bakar bensin atau motor listrik. Sebagian besar model ini mempunyai dua set bilah dengan satu set pada setiap sisi gandar depan traktor sehingga tidak saling menghalangi saat berbelok di tikungan.

Ada tiga tipe dasar:

  1. tipe tarik tempat dimana kamu memasangnya ke truk
  2. push-type di mana kamu mendorongnya di belakang peralatan irigasi kamu
  3. trailer-pull yang ditarik oleh kendaraan seperti garden cart atau ATV Rotavator.

Hal Yang Harus Kamu Ketahui Tentang Mesin Rotavator :

Apa yang Dilakukan Mesin Rotavstor

Rotavator merupakan peralatan yang digunakan untuk mengaduk dan aerasi tanah sebelum area diunggulkan atau meletakkan padi. Ini merupakan suatu langkah penting untuk menyiapkan lahan. Rotavator ini menggunakan serangkaian bilah untuk memisahkan dan memecah tanah. Ini bisa menjadi peralatan yang cukup kuat dan perawatan yang khusus harus dilakukan untuk menghindari bahaya.

Baca Juga :  10 Manfaat Bunga Wijaya Kusuma bagi kesehatan yang Wajib Anda Ketahui

Pilih Rotavator yang Tepat

Penting untuk memilih rotavator ukuran yang tepat untuk bidang atau sawah kamu. Ada gunanya mengatur rotavator besar untuk taman kecil. Juga, pertimbangkan apakah kamu akan memiliki ruang yang cukup untuk mengakses area tersebut. jika perlu konsultasikan dengan ahlinya untuk memastikan kamu memilih rotavator yang tepat untuk kebutuhan kamu.

Kapan Memutar

Biasanya disarankan untuk melakukan rotasi pada musim semi ataupun musim gugur. Musim-musim ini menawarkan tanah yang lebih lembut dan juga akan menghasilkan lebih banyak aerasi dari pada bulan-bulan musim panas.

Periksa Kelembaban Tanah

Kelembaban tanah kamu dapat memainkan peran besar dalam seberapa suksesnya rotavating kamu. Tanah berpasir akan berputar dengan cara yang sangat mirip apakah kering ataukah basah sehingga tingkat kelembapan tidak begitu penting.

Sebagai perbandingan, tanah lempung harus dikerjakan saat kelembapannya mendukung. jika tanah terlalu kering akan sangat keras dan sulit untuk dipecah. Sebaliknya, ketika tanah terlalu lembab, tanah liat dapat menempel pada rotavator kamu menyebabkan kekacauan yang tidak perlu dan berpotensi merusak kebutuhan kamu.

Pengendalian Gulma

Penghapusan gulma sangat penting saat rotavating. Jika dibiarkan kamu akan menemukan gulma akan cepat tumbuh tidak terkendali dan benih telah tercampur di seluruh tanah di seluruh ladang atau kebun kamu.

Kontrol Rotavator dengan Benar

Saat kamu menggunakan mesin rotavator, Kamu harus memastikan bahwa kamu memegang kendali penuh atas peralatan. Rotavator merupakan peralatan yang kuat dan dapat dengan mudah menyebabkan kerusakan atau bahaya jika tidak digunakan dengan baik dan benar.

Memutar Lahan Dalam Garis-Garis

Saat Merotasi kepala denah tanah kamu, disarankan untuk memutarnya dalam bentuk strip untuk memastikan hasil terbaik. Lakukan beberapa lintasan pada setiap setrip, dan ulangi proses tersebut pada sudut yang tepat ke setrip asli yang telah diputar. Jangan menggali lebih dalam dari dua atau tiga inci pada lintasan pertama. kamu kemudian bisa untuk mengatur rotavator untuk menggali lebih dalam pada setiap lintasan setelah itu. Kamu juga harus memutar penawaran selama beberapa jam.

Baca Juga :  Kiat Memilih Alat Pasca Panen Padi untuk Meningkatkan Kualitas Hasil Tani

Menggali lebih dalam

Para petani tradisional sangat tertarik untuk menggali tanah dengan sekop dan metode ini masih dapat berguna untuk area kecil atau di mana diperlukan penanaman yang lebih dalam.

Rotavator modern jauh lebih cepat C8 adalah rotavator serba guna yang baik, C10, yang sedikit lebih besar dan juga memiliki sambungan garu (untuk mendapatkan kemiringan yang halus) dan bagus untuk menyiapkan tanah yang siap untuk rumput atau pembibitan, dan rotavator hidrolik yang bagus untuk tanah liat yang terikat lebih berat.

Cara Menggunakan Ratavator Untuk Hasil Terbaik:

  • Ini idealnya dilakukan pada musim semi atau musim gugur saat tanah lebih lunak.
  • Bergantung pada penggunaan terakhir dari area tersebut, yang terbaik adalah membunuh semua gulma dengan obat pembasmi gulma yang dipatenkan terlebih dahulu karena mereka memiliki kebiasaan untuk muncul kembali!!.
  • Jika kamu akan menanam buah atau sayuran, ini tidak boleh ditanam selama beberapa minggu setelah pembunuhan gulma – lihat petunjuk produsen.
  • Untuk hasil terbaik, lebih baik membersihkan tanah dari rumput menggunakan pemotong rumput (juga tersedia untuk disewa dari Jackson & Gocher) jika tidak, tanah akan menggumpal dan sulit disapu dan gumpalan rumput sering kali berakar kembali.
  • Pastikan tanah cukup lunak untuk digali oleh tines, putar area yang direncanakan (ini mungkin perlu dilakukan 2 atau 3 kali ke arah yang berbeda untuk memecah tanah agar siap ditanam). Hati-hati di dekat pohon karena mesin dapat menendang jika mengenai akar besar yang saya tahu dari pengalaman!.
  • Jika kamu membuat hamparan sayuran atau bunga sekarang adalah saat yang tepat untuk menambahkan beberapa kompos atau pupuk kandang dan gunakan rotavator untuk mencampurnya dengan tanah.
  • Jika kamu akan menabur benih atau rumput, area tersebut membutuhkan tanah yang sangat halus dan rotavator C10 dengan alat penggaruk cocok untuk ini.  Area kecil dapat diratakan dengan penggaruk lansekap.
  • Untuk rumput yang benar-benar datar, yang terbaik adalah meninggalkan area tersebut untuk cuaca selama satu atau dua minggu sebelum penyemaian atau pembuatan rumput karena mengejutkan berapa banyak gundukan dan cekungan yang muncul!
Baca Juga :  Revitalisasi Pertanian: 5 Contoh Pemanfaatan IoT untuk Meningkatkan Produktivitas Tanaman

Fungsi Mesin Ratavator :

  • Memecah gumpalan dan meratakan tanah.
  • Persiapan persemaian.
  • Digunakan sebagai mesin serbaguna baik untuk operasi pengolahan tanah primer maupun sekunder.
  • Meminimalkan konsumsi bahan bakar dan menghemat waktu.
  • Membunuh gulma sepenuhnya.
  • Menghilangkan sisa tanaman sepenuhnya.
  • Model yang berbeda tersedia di pasar untuk melakukan tugas yang berbeda.
  • Bingkai dapat diatur untuk mencapai kedalaman yang diinginkan.
  • Memastikan bahwa tanah disiapkan dengan sempurna untuk disemai.
  • Seorang petani dapat menyiapkan lahan yang lebih luas dalam waktu yang sangat singkat dengan
  • menggunakan rotavator Traktor.
  • Memberikan penghancuran tanah yang lebih baik.
  • Longgarkan dan aerasi tanah hingga kedalaman 10 hingga 15 cm.

Dengan adanya alat pengolah tanah modern yang satu ini, tentu akan sangat memudahkan pekerjaan dari para petani. Apalagi pada proses pengolahan tanah memang terbilang sulit, dengan menggunakan alat yang bernama rotavator ini, prosesnya bisa menjadi lebih mudah dan juga lebih cepat.

Nah demikian lah artikel mengenai Alat Pengolah Tanah Modern ROTAVATOR yang baik, yang mudah digunakan sangat membantu para petani dalam membajak sawahnya.

Artikel Terkait

Bagikan:

Tags