Alat Pertanian Modern, Kelebihan Dan Kekurangan Cultivator

Eiji

Kelebihan dan kekurangan Cultivator – Ide dasar penggarukan tanah untuk pengendalian gulma sudah kuno dan juga dilakukan dengan cangkul selama ribuan tahun sebelum pembudidaya dikembangkan. Penggarap pada awalnya ditarik oleh hewan penarik (seperti kuda atau sapi) atau didorong atau ditarik oleh manusia. Hal ini membawa kita pada apa itu cultivator, keuntungan dan kerugian menggunakan cultivator dan industri di sektor pertanian.

Cultivator merupakan suatu alat atau mesin pertanian yang digunakan untuk pengolahan tanah sekunder. Cultivator ini bekerja dengan menggunakan gigi yang sedikit menancap ke dalam tanah sambil ditarik dengan menggunakan sumber tenaga penggerak, seperti dengan traktor. Cultivator jenis lain (rotary tiller) ini menggunakan gerakan berputar cakram dan juga gigi manual untuk mencapai hasil  yang  sama.

Cara kerja Cultivator ini adalah dengan mengaduk dan menghancurkan gumpalan tanah yang besar, sebelum dilakukannya penanaman (untuk mengaerasi tanah) ataupun setelah benih dan bibit tertanam (untuk membunuh gulma). Berbeda dengan garu yang mengaduk sebagian besar permukaan tanah, cultivator ini mengaduk tanah sebagian saja secara hati-hati sehingga tidak mengganggu tanaman pertanian yang lain.

Cultivator  yang bertipe gigi ini menyerupai bajak singkal tetapi cara bekerja dengan menggunakan cara yang berbeda. Cultivator ini hanya bekerja hanya pada permukaan, sedangkan bajak singkal bekerja lebih pada dalam tanah. Sehingga penggunaan cultivator hanya membutuhkan tenaga tarik yang lebih kecil jika dibandingkan pembajakan.

Manfaat Menggunakan Alat Cultivator

  1. Mutu pekerjaan olah tanah bisa menjadi lebih baik (lebih dalam dan juga gembur).
  2. Efisiensi (waktu yang lebih cepat, dan biaya lebih murah).
  3. Praktis dalam penggunaannya (ringan dan juga mudah dikendalikan).
  4. Ringan dan juga mudah dipindah-pindahkan sesuai dengan kebutuhan pekerjaan.
Baca Juga :  Sosialisasi Teknologi Alat Pertanian Terjangkau untuk Mendorong Pertumbuhan Ekonomi Petani

Penggunaan teknologi mekanis ini juga bertujuan untuk bisa memberantas tanaman pengganggu, memperbaiki sistem aerasi tanah, mempertahankan kadar yang lengas pada tanah, memacu kerja mikroorganisme agar menjadi lebih aktif,  mengembangkan penyediaan unsur hara pada dalam tanah, serta bisa untuk menggemburkan tanah agar penetrasi akar tanaman pokok lebih efektif.

Cara Penggunaan Alat Cultvator

Saat musim penanaman bergulir, buat hidup kamu jadi lebih mudah. Perbaiki tanah sawah kamu. Bibit tanaman atau pembudidaya dan juga membasmi gulma dari sawah petani sambil mengaduk tanah yang berbatu menjadi tanah yang gembur, bertekstur halus. Jadi, saat kamu sudah siap mengerjakan plot itu, cara menggunakan cultivator:

  1. Periksa cultivator kamu sebelum digunakan – Periksa tine apakah ada tanda-tanda aus atau serpihan besar, dan isi ulang bahan bakar jika perlu. Sesuaikan pasak kedalaman dengan kedalaman yang kamu inginkan dan berdiri kokoh di belakang mesin. Selalu hidupkan mesin dengan tine di atas tanah. Bersihkan tine di antara setiap lintasan dan pastikan untuk menyisihkan material berserabut, batu besar, atau potongan kayu.
  2. Gunakan pakaian dan peralatan keselamatan yang sesuai – Kacamata pelindung, sarung tangan, celana panjang, dan sepatu tertutup akan membantu memastikan keselamatan kamu saat mengoperasikan cultivator kamu. Selalu jauhkan kaki kamu dari gigi putar yang kuat saat bekerja.
  3. Biarkan alat berat yang bekerja – Kendalikan dan arahkan alat berat dengan cengkeraman yang stabil, tetapi jangan memaksakannya ke arah tertentu. Dorong tine untuk terus menggali, tetapi pastikan untuk tidak mendorongnya ke tanah.
  4. Gunakan lintasan paralel dan tegak lurus – Jalankan kultivator dengan perlahan, dan tumpang tindih ruang yang tertutup sedikit setelah setiap lintasan. kamu tidak akan berkultivasi terlalu dalam di celah yang tumpang tindih, tetapi menelusuri kembali jalur akan membantu meratakan tanah. Setelah kamu menutupi seluruh area dengan lintasan paralel, bekerjalah menyilang dengan menelusuri garis tegak lurus melintasi jalur aslinya.
  5. Mengerjakan tanah secara bertahap – Mulailah dengan pancang dengan kedalaman yang lebih dangkal dan kemudian tingkatkan kedalaman setelah kamu mengendurkan lapisan atas tanah.
  6. Baca manual pemilik kamu – Selalu baca instruksi pabrikan sehingga kamu dapat membiasakan diri dengan peralatan spesifik. Manual akan berisi instruksi awal serta rekomendasi untuk digunakan. Jika kamu  mencari pembudidaya, kamu akan menemukan opsi gas dan listrik di sini.
Baca Juga :  Inovasi Alat Pertanian Modern: Meningkatkan Efisiensi Pengolahan Tanah

Fungsi mesin Cultivator Berdasarkan Jenisnya

Saat ini, ada tiga jenis cultivator yang umum digunakan dalam industri pertanian Indonesia. Yaitu:

  • Wheeled Cultivator

Jenis ini lebih fleksibel, bisa digunakan di berbagai jenis lahan. Seperti di lahan yang keras, atau kering, bahkan basah seperti di sawah. Untuk bekerja pada kondisi tanah yang berbeda, hanya perlu mengganti alatnya.

Keuntungan lain dari Wheeled cultivator adalah membantu petani mengerjakan lahan yang luas dengan cepat. Selain itu, terdapat gerobak yang dipasang di bagian belakang untuk membawa alat-alat lain yang dibutuhkan.

  • Rotary Cultivator

Rotary Cultivator Untuk mengolah lahan tanah ukuran sedang dan padat, petani biasanya menggunakan tipe kultivator putar. Kelebihan dari alat ini, bekerja secara efisien untuk lahan basah dan kering juga.

Di lahan kering, pertama-tama pekerjaan bajak papan cetakan untuk mengaduk tanah dalam-dalam, setelah itu proses meratakan kembali tanah akan dilanjutkan dengan mesin Rotary Cultivator. Sedangkan pada lahan basah, hanya membutuhkan satu langkah dari proses penanaman hingga siap tanam.

  • Mini tiller cultivator

Mini tiller cultivator Penanam anakan mini bekerja paling baik hanya untuk lahan kering. Itu bisa mengaduk-aduk tanah untuk membuat tanah menjadi lebih subur. Untuk mengoperasikan alat ini sangatlah mudah. Didesain dengan tiang yang dapat diatur menjadi tiga posisi tergantung ketinggian yang dibutuhkan.

Ringan, konsumsi bahan bakar rendah, dan ringkas dapat dilepas. Total berat termasuk rotary hanya 64 Kg. Biasanya petani menggunakan jenis ini untuk membuat garis parit kontur, dan gulma.

Keuntungan dan kerugian dari Cultivator

Bertani adalah kerja fisik yang berat, oleh karena itu keuntungan yang tak terbantahkan dari pembudidaya tangan untuk dacha adalah minimalisasi upaya yang perlu dilakukan dalam pengolahan tanah dan perawatan penanaman.

Baca Juga :  Petani, Wajib Tahu! Rekomendasi Drone Pertanian Terbaik yang Harus Kamu Miliki

Kelebihan alat berkebun ini dapat dibedakan sebagai berikut:

  • kemudahan penggunaan.
  • satu-satunya prinsip operasi adalah bertumpu pada tanah dan mendorong ke arah yang benar
  • tidak perlu perawatan (pelumasan, pengisian bahan bakar).
  • pemotongan gulma dengan hati-hati.
  • pembudidaya tangan tidak memisahkannya di antara baris, sebagai rekan yang bergerak sendiri.
  • kemungkinan memproses tempat-tempat yang sulit dan sulit dijangkau di lokasi (hamparan bunga, rumah kaca, bukit alpine, area antara pohon dan semak-semak).
  • ketersediaan harga.

Kekurangan alat cultivator :

  • keusangan di depan rekan-rekan self-propelled modern.
  • kebutuhan untuk mengganti cakram pada pembudidaya putar manual.
  • produktivitas rendah – hanya cocok untuk tugas di area terbatas dan kecil.
  • kebutuhan untuk menggunakan kekuatan fisik.
  • efisiensi rendah pada tanah perawan dan tanah padat.
  • Sekarang setelah kita mengetahui tentang pembudidaya manual, mari kita lihat betapa bermanfaatnya pembudidaya industri di sektor pertanian.

Itulah artikel tentang Alat Kelebihan dan Kekurangan Cultivator dalam industri pertanian Indonesia. Teknologi mekanik alat ini adalah untuk merawat gulma, perbaikan aerasi, dan memicu mikroorganisme di dalam tanah untuk bekerja.

Artikel Terkait

Bagikan:

Tags